Blogger Widgets
Jika Anda mempunyai artikel yang ingin dipaparkan di sini beserta dengan nama anda, sila klik button "Share your article/contact us" di bawah. Terima kasih atas perkongsian artikel. Artikel dari anda amat dialu-alukan..

Followers

Follow my status update (Dakwah kerana Allah)

Anda sakit? Ramai yang bergantung pada ubat kimia sehingga merosakkan buah pinggang.. Mengapa tidak dengan herba?? Lawati website perubatan jawi dan thibbun nabawi untuk mendapatkan rawatan tentang penyakit anda 100% tanpa bahan kimia.

Sunday, 22 July 2012

Beberapa Hukum Berkaitan Kematian Menurut sunnah - Siri 2


Oleh: Ustaz Ibrahim Mohd Raja Al-Maniri

إِذَا حَضَرْتُمُ الْمَرِيْضَ أَوِ الْمَيِّتَ فَقُوْلُوْا خَيْرًا فَإِنَّ الْمَلاَئِكَةَ يُؤَمِّنُوْنَ عَلَى مَا تَقُوْلُوْنَ

Maksudnya: Apabila kamu menghadiri (ziarah) orang sakit atau orang mati maka ucapkan ucapan yang baik kerana para malaikat mengaminkan atas apa yang kamu ucapkan.

Peluang berdoa memohon rahmat serta keampunan untuk si mati ini banyak disia-siakan oleh penziarah dan bahkan oleh keluarga si mati sendiri. Sedangkan Allah memerintahkan kita supaya berbuat demikian sepanjang masa lebih-lebih lagi dalam keadaan menghadapi kematian. Firman Allah SWT di dalam Surah Muhammad ayat 19:

Beberapa Hukum Berkaitan Kematian Menurut Sunnah - Siri 1


Perlu di sedari dan di fahami bahawa di dalam urusan yang melibatkan kematian terdapat hukum yang telah dijelaskan oleh Nabi Muhammad SAW untuk di ikuti dan di patuhi oleh ummat. Ini supaya ummat terhindar dari unsur dan adat jahiliyyah yang sesat dan menyeleweng dari petunjuk serta sunnah Baginda SAW.

Oleh itu menjadi kewajipan atas setiap muslim yang beriman mematuhi dan mengamalkannya apabila berhadapan dengan saat sedemikian. Di antara hukum tersebut ialah:

Pertama: Mengajar syahadah لا إله إلا الله kepada orang yang hampir mati. Ini diarahkan oleh Nabi Muhammad SAW di dalam hadith riwayat Ahmad, Muslim, Abu Daud, At-Tirmizi, An-Nasai, Ibnu Majah, Ibnu Hibban:

10 Perkara Membatalkan syahadah



Secara dasar utama terdapat sepuluh hal yang boleh membatalkan keislaman seseorang.

   1. Syirik; (Nauzubillah… mohon perlindungan Allah daripada kesyirikan)

Syirik membawa maksud  ‘menyamakan selain-NYA dengan Allah dalam hal-hal yang menjadi kekhususan Allah
Lantaran syirik adalah batil yang paling batil, kezaliman yang paling zalim, maksiat yang paling keji kerana menyamakan makhluk yang bersifat pinjaman dan lemah dengan Khaliq yang maha sempurna dari segala sisi.

Thursday, 19 July 2012

Kelebihan Ramadhan

  • Daripada Anas (r.a), Katanya: Bersabda Nabi (s.a.w) : Tiada daripada seorang hamba apabila melihat ia sehari bulan Ramadan lantas dia memuji Allah  ( kerana kedatangan bulan rahmat dengan kelebihan dan keistimewaanya) kemudian dibacanya Al-Fatihah tujuh kali, melainkan diafiatkan Allah daripada sakit matanya pada bulan ini.
  • Kelebihan bulan Ramadan dan keagungannya dengan adanya malam Lailatul Qadar yang dirahsiakan, sehingga mendapat keampunan dan pahala serta darjat dan darjah tertinggi bagi orang yang berjaya mendapatkan malam Lailatul Qadar dengan dipenuhi amal ibadah dan bertaqwa kepada Allah, disamping sembahyangnya yang sunat , istiqfar, tasbih dan berzikir sepenuhnya.

Wednesday, 18 July 2012

Hari Yang Dilarang Berpuasa

IBADAT PUASA

Menurut hukum Islam, ada beberapa hari yang tertentu, yang dilarang mengerjakan puasa padanya, seperti berikut:
Puasa Pada Kedua-dua Hari Raya
Alim ulama' rahimahumullah., telah ijma' (sekata) tentang haramnya berpuasa pada kedua-dua hari raya iaitu hari raya "Aidilfitri" dan hari raya "Aidiladha" - sama ada puasa wajib atau puasa sunat. 
Dalilnya ialah hadith yang berikut:
35- عَنْ أَبِي عُبَيْدٍ قَالَ شَهِدْتُ الْعِيدَ مَعَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ فَقَالَ هَذَانِ يَوْمَانِ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صِيَامِهِمَا يَوْمُ فِطْرِكُمْ مِنْ صِيَامِكُمْ وَالْيَوْمُ الْآخَرُ تَأْكُلُونَ فِيهِ مِنْ نُسُكِكُمْ. (رواه البخاري)
35- Dari Abu `Ubayd, katanya: Aku telah hadir merayakan hari raya bersama-sama dengan Saiyidina `Umar bin al-Khattab r.a., lalu ia berkata:  "Hari raya ini dan hari raya yang satu lagi, Rasulullah s.a.w. telah melarang berpuasa padanya, iaitu hari raya Aidilfitri setelah kamu sempurnakan puasa kamu dan hari raya Aidiladha untuk kamu makan dari daging korban kamu."(1)
(Hadith Sahih - Riwayat Bukhari)
__________________________

1. Fath al-Bari (5:142).

Ditegaskan lagi dalam sebuah hadith yang antara lain seperti berikut:

Sunday, 8 July 2012

Di manakah Syurga Dan Neraka

Bagian terakhir dari kehidupan akhirat adalah syurga dan neraka. Syurga adalah tempat yang digambarkan tersangat indah dan penuh dengan segala keperluan, yang disediakan bagi orang-orang yang banyak berbuat kebajikan. Sedangkan neraka adalah tempat yang digambarkan sangat mengerikan untuk orang-orang yang banyak berbuat dosa dan kejahatan.

Di manakah kedua-dua tempat itu berada? Sampai sejauh ini, kebanyakan kita tidak memperoleh kesimpulan yang cukup memadai untuk menggambarkan syurga. Padahal sebenarnya Al-Qur'an memberikan keterangan yang cukup banyak tentang kedua-duanya. Jika kita mencermatinya, Insya Allah kita bisa memperoleh gambaran yang cukup baik.


Yang pertama, syurga itu ternyata luasnya seluas langit dan bumi. Hal ini disebutkan Allah di dalam firmanNya;

Saturday, 7 July 2012

Adakah Raqib Dan 'Atid Nama Malaikat

Soalan:

Mohon penjelasan dari ustaz bin sahak tentang dua malaikat pencatit amalan Raqib dan Atid. Terima kasih…

Jawapan:

Kelihatan para ulama berbeza pandangan tentang Raqib (الرقيب) dan ‘Atid (العتيد) apakah ia nama kepada dua malaikat pencatit amalan atau ia hanya merupakan dua sifat kepada kedua-dua malaikat yang mencatit amalan tersebut.

Wallahu a’lam pandangan yang lebih benar ialah Raqib dan ‘Atid adalah dua sifat kepada dua malaikat pencatit amalan bukan nama. Ini bermaksud malaikat yang berada di sebelah kanan dialah juga yang bersifat Raqib dan dialah juga yang bersifat ‘Atid, demikianlah malaikat yang berada di sebelah kiri dialah juga yang bersifat dengan sifat Raqib dan juga ‘Atid.

Allah SWT berfirman:

Mengekalkan Rasa Takut Dan Cinta Pada Allah

Kenikmatan memiliki iman yang sebenar merupakan cita-cita mulia setiap orang hamba Allah. Tetapi ramai yang merasa hampa ketika beribadat. Ritual yang dijalankan hanya sekadar melepas tanggung jawap fardu sahaja, tetapi di manakah kenikmatan dan kemanisannya? Apakah khilafnya sehingga diri terasa jauh kepada Allah walaupun tidak meninggalkan ibadat fardu dan sunat? Bukankah Allah telah berfirman di dalam hadits qudsi yang bermaksud:
“Tidaklah hamba-Ku mendekatkan diri kepada-Ku melainkan seperti mereka yang mengerjakan apa-apa yang Aku fardukan ke atas mereka. Dan sentiasalah hamba-Ku menghampirkan diri kepada-Ku dengan yang sunat sehingga Aku mencintainya, maka apabila Aku telah mencintainya Akulah pendengaran yang dengannya ia mendengar dan Akulah penglihatan yang dengannya ia melihat dan Akulah lidah yang dengannya ia bercakap dan Akulah tangan yang ia menyentuh dan Akulah kaki yang ia berjalan dengannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Friday, 6 July 2012

Malaikat Maut Mencabut Nyawa

Kematian yang dirasakan sekalian makhluk itu dengan adanya malaikat maut yang ditugaskan oleh ALLAH S.W.T iaitu Malaikat Izrail as bagi urusan pencabutan nyawa.

Adapun bagaimana cara nyawa itu dicabut dari jasad bukanlah urusan kita, namun sebagai manusia yang pasti akan merasakan maut perlulah kita memerhatikan keterengan-keterangan yang mengemukakan perihal Malaikat Maut mencabut nyawa.

Tatkala tibanya ajal, maka tibalah naskah kematian kepada Malaikut Maut dan sakit pula mendatangi seseorang hamba itu.

Malaikat Maut : “Wahai Tuhanku, bilakah aku mencabut nyawa seorang hamba ? Dan dalam keadaan apa dan bagaimana aku menghilangkannya ?”

ALLAH Ta’ala : “Wahai Malaikat Maut, ini adalah ilmu yang asing. Siapapun tak akan mengerti selain Aku. Akan tetapi Aku memberitahukan kepadamu mengenai kedatangan waktunya. Dan Aku buatkan tanda-tanda kepadamu yang berdiri padanya”.

Malaikat : “Habislah jiwa Fulan….”

Malaikat yang menjaga rezeki dan amal berkata : “Habislah rezeki dan amalnya”.
Jika ia termasuk orang yang bahagia, maka terbuktilah pada namanya yang tertulis pada lembaran di sisi

Monday, 2 July 2012

Soalan : Hukum Lelaki Mendengar Nyanyian Wanita Dalam Radio?

Prof Dr Syeikh Ahmad as-Syarbadi, seorang pensyarah di Universiti al-Azhar menjawab:

Hukum mendengar suara nyanyian wanita adalah bergantung kepada keadaan suara tersebut. Sekiranya suara wanita itu suara yang lemah lembut dan menaikkan syahwat maka hukum nyanyian ini adalah haram. Hukum lelaki mendengarnya pun adalah haram kerana boleh menyebabkan terjebak dalam dosa. Ini juga kerana suara ini boleh menimbulkan godaan kepada orang lelaki.

Demikian juga sekiranya terdapat perkara yang haram dalam nyanyian tersebut maka haram nyanyian tersebut dan haram mendengarnya. Adapun sekiranya nyanyian itu seperti berikut:

kongsi artikel anda di sini dengan cara mudah dan cepat

Thank you if you like!!