Blogger Widgets
Jika Anda mempunyai artikel yang ingin dipaparkan di sini beserta dengan nama anda, sila klik button "Share your article/contact us" di bawah. Terima kasih atas perkongsian artikel. Artikel dari anda amat dialu-alukan..

Followers

Follow my status update (Dakwah kerana Allah)

Anda sakit? Ramai yang bergantung pada ubat kimia sehingga merosakkan buah pinggang.. Mengapa tidak dengan herba?? Lawati website perubatan jawi dan thibbun nabawi untuk mendapatkan rawatan tentang penyakit anda 100% tanpa bahan kimia.

Friday, 6 July 2012

Malaikat Maut Mencabut Nyawa

Kematian yang dirasakan sekalian makhluk itu dengan adanya malaikat maut yang ditugaskan oleh ALLAH S.W.T iaitu Malaikat Izrail as bagi urusan pencabutan nyawa.

Adapun bagaimana cara nyawa itu dicabut dari jasad bukanlah urusan kita, namun sebagai manusia yang pasti akan merasakan maut perlulah kita memerhatikan keterengan-keterangan yang mengemukakan perihal Malaikat Maut mencabut nyawa.

Tatkala tibanya ajal, maka tibalah naskah kematian kepada Malaikut Maut dan sakit pula mendatangi seseorang hamba itu.

Malaikat Maut : “Wahai Tuhanku, bilakah aku mencabut nyawa seorang hamba ? Dan dalam keadaan apa dan bagaimana aku menghilangkannya ?”

ALLAH Ta’ala : “Wahai Malaikat Maut, ini adalah ilmu yang asing. Siapapun tak akan mengerti selain Aku. Akan tetapi Aku memberitahukan kepadamu mengenai kedatangan waktunya. Dan Aku buatkan tanda-tanda kepadamu yang berdiri padanya”.

Malaikat : “Habislah jiwa Fulan….”

Malaikat yang menjaga rezeki dan amal berkata : “Habislah rezeki dan amalnya”.
Jika ia termasuk orang yang bahagia, maka terbuktilah pada namanya yang tertulis pada lembaran di sisi
Malaikat Maut berupa tulisan dari Nur yang putih di sisi namanya.
Jika ia termasuk orang yang celaka, maka tanda bukti itu nampak dengan tulisan hitam.Maka bagi malaikat tidak dapat sempurna dalam mengetahui hal itu, sehingga gugurlah daun-daun dari pohon yang berada di bawah arasy. Dan nama hamba itu tertulis pada daun tersebut, dimana pada saat itulah ia dicabut nyawanya.
Diriwayatkan dari Ka’bil Akhbar, bahawasanya ALLAH Ta’ala menjadikan pohon di bawah arasy dimana pohon-pohon itu mempunyai daun sejumlah bilangan seluruh makhluknya . Jika ajal seseorang hamba telah diputuskan, gugurlah daunnya di tempat Izrail as iaitu 40 hari lebih awal dari saat pencabutan nyawanya. Maka dengan itu tahulah Malaikat Maut bahawa ia diperintahkan mencabut nyawa hamba tersebut. Dan setelah itu mereka menyebutnya mayat di langit, padahal ia masih hidup dipermukaan bumi selama 40 hari lagi.

Disebutkan, Mikail as turun dengan lembaran kepada Malaikat Maut dari sisi ALLAH. Dalam lembaran itu tertulis nama hamba tersebut untuk dicabut nyawanya, tempat ia dicabut dan sebab-sebab ia dicabut.
Adapun, untuk mengetahui tempat di mana ia mati, maka disebutkan bahawa ALLAH Ta’ala menjadikan malaikat Arham yang diserahi kelahirannya. Jika ALLAH menjadikan kelahiran, maka ia memerintahkan malaikat untuk masuk dalam sperma yang berada dalam rahim ibunya dengan debu bumi yang ia akan mati di tempat itu. Walau kemana hamba itu pergi, ia akan kembali pada tempat pengambilan debu. Maka ia akan mati di tempat tesebut.
Hal ini ditunjukkan dalam Firman ALLAH SWT yang bermaksud :
“Katakanlah : Sekiranya kamu berada di rumahmu nescaya orang-orang yang telah ditakdirkan akan mati terbunuh itu keluar ( juga ) ke tempat mereka terbunuh”.
( Ali Imran : 154 )

Dalam satu hikayat, Malaikat Maut dilihat pada zaman dahulu. Pada suatu hari ia datang kepada nabi Sulaiman as. Ia melihat seorang pemuda di sisi Nabi Sulaiman as. Maka pemuda itu gementar. Setelah Malaikat Maut itu beredar, berkatalah pemuda itu “ Wahai Nabi ALLAH, aku menghendaki agar engkau memerintahkan angin untuk menghantar aku ke negeri cina”.

Maka, Nabi Sulaiman as memerintahkan angin membawa pemuda tersebut ke negeri cina. Setelah itu Malaikat Maut kembali kepada Nabi Sulaiman as.
Malaikat berkata : “ Sesungguhnya aku diperintahkan mencabut nyawa pemuda pada hari itu di negeri cina. Adapun aku melihat ia berada disisi mu. Maka aku kagum dari hal itu.
Nabi Sulaiman as menceritakan bahawa ia memerintahkan angin menghantar pemuda tersebut ke negeri cina.
Malaikat Maut berkata : “ maka aku mencabut nyawanya pada hari itu di negeri cina”.
Dalam satu hadits, Nabi SAW bersabda : “ Ajal-ajal binatang ternakan sentiasa dalam ingat kepada ALLAH Ta’ala. Oleh kerananya jika mereka meninggalkan mengingati ALLAH SWT, maka ALLAH SWT mencabut nyawa mereka”.

Telah kita sedia maklum, bahawa ALLAH SWT adalah zat pencabut nyawa-nyawa makhluknya. Hanya saja hal itu disandarkan kepada malaikat maut. Sebagaimana kematian itu disandarkan kepada pembunuh dan adapun mati itu pula disandarkan kepada sakit.

Firman ALLAH S.W.T yang bermaksud :                                                                                                                                  “ ALLAH SWT memegang jiwa ( orang ) ketika matinya”.
( Az-Zumar : 42 )

WAALLAHUALAM :(



Dapatkan info agama di facebook anda. Follow me (Niat kerana Allah)
Comments
2 Comments
Facebook Comments by Blogger Widgets

2 comments:

kongsi artikel anda di sini dengan cara mudah dan cepat

Thank you if you like!!